Mukadimah

Hasil dari penulisan puisi dan rancangan hendak menghasilkan buku pertama saya, tergerak hendak melagukan puisi-puisi tersebut di dalam bentuk lagu dan melodi; melihatkan anak-anak saya lebih teruja mendengar lagu dari membaca lalu terhasillah album ini yang mengandungi lagu-lagu puisi ketuhanan, nasyid, motivasi dan nasihat.

Saya mengumpamakan album ini bagaikan 'sebuah buku yang boleh didengar' kerana sebagai seorang yang bukan dilahirkan sebagai penyanyi dan pemuzik, maka sudah tentulah pertolongan dari Allah yang boleh menyebabkan album ini dapat disiapkan. Alhamdulillah.

Album ini bukanlah tujuan utamanya untuk dijual; oleh itu saya izinkan sesiapa yang berminat utk mendengar dan meng'download' lagu-lagu ini ke dalam PC mereka; adalah dialu-alukan. Sekiranya ada yang berminat ingin mendapatkan CD yang lengkap bersama cover, tentulah sedikit kos akan diperlukan untuk menyalin CD dari komputer 'home studio' saya serta penghantaran.

Thursday, November 8, 2007

Keunikan Bapaku

Aku bukan mahu meletakkan martabat bapaku tinggi menjulang kerana bagiku hanya Allah sahaja yang layak dipuji dan dijulang. Namun untuk tinggalan kenanganku, ku titipkan juga keunikan keperibadian bapaku yang dianugerahkan oleh Allah kepada kami sekeluarga sehingga kini sebahagian besar kebaikan dan nilai-nilai keperibadiannya tidak dapat diikuti mahupun aku dan lain-lain adik-beradikku!

Pertamanya dialah lambang perjuanganku dalam membentuk keluarga bahagia iaitu fokusnya tidak berbelah bagi memastikan keluarganya tidak terabai baik dari segi kewangan mahupun kebendaan juga keagamaan. Walaupun kami adalah tergolong antara keluarga 'miskin bandar', dia menunjukkan semangat tinggi dengan bekerja keras dari seorang pekerja kilang biasa (kuli) sehingga menjawat jawatan tertingginya iaitu Mandur Gred Pertama!

Bapaku seorang 'workaholic' yang pada pandanganku amat jarang ditemui oleh majikan. Dia sanggup bekerja lebih masa tanpa mengira kudrat dan senantiasa taat kepada arahan-arahan majikannya. Dia adalah seorang yang menetapi masa dalam pekerjaan dan kehidupannya. Dia sering dihantar keserata ceruk lombong dan laut utk bekerja memasang getah latex dalam industri perlombongan. Kadang-kadang dia rela tidak pulang ke rumah berbulan-bulan lamanya demi mematuhi arahan majikan tanpa sekelumit pun rungutan.

Dia telah bekerja selama 40 tahun disatu tempat kerja yang sama dan sering mendapat pujian mahupun dianggap contoh pekerja terbaik menerusi anugerah-anugerah di majlis-majlis syarikatnya. Sepanjang perkhidmatannya, dia tidak pernah mendapatkan cuti sakit dan amat jarang berjumpa doktor! Setiap hari samada hari bekerja atau tidak, dia tetap akan bangun dari tidur jam 5 pagi dan amalannya akan minum air masak suam sebelum ke tandas. Waktu tidurnya juga amat terjaga kerana jam 9 malam adalah waktu tidurnya sehingga kini.

Aku tidak pernah melihat bapaku melepak di kedai-kedai kopi atau gerai. Arwah ibuku akan membuat sarapan dan menyediakan bekalan untuk minuman waktu rehat. Cerita ini aku dapat dari sahabat-sahabatnya sewaktu aku bekerja di tempat kilang yang sama sewaktu menanti keputusan SPMku. Bapaku sepanjang ingatan sahabat-sahabatnya tidak pernah berkunjung ke kantin kilang! Waktu tengahari dia akan pulang ke rumah untuk makan tengahari dan kemudian pergi semula ke tempat kerja. Selewatnya-lewatnya jam 4.30 petang dia akan pulang terus ke rumah dan membantu kerja-kerja rumah selain membantu ibuku membuat kuih-muih untuk aku berjaja.

Itulah rutinnya sekiranya dia tidak pergi 'out-station'. Sekiranya dia 'out-station' dia akan pastikan elaun makan yang diperolehi akan berbaki dan diserahkan kepada ibuku. Rahsianya satu lagi ialah dia tidak pernah mengambil wang gajinya yang diperolehi sebelum menyerahkan kepada ibuku yang akan mentadbir kewangan itu sesuai utk kehidupan kami.

Ibuku 'queen qontrol?' Tidak juga kerana aku melihat keharmonian rumahtangganya didirikan atas rasa kasih sayang dan percaya-mempercayai. Ibuku telah menceritakan perkara ini kerana terdapat cerita-cerita kurang menyenangkan dari saudara-mara sebelah bapaku berkenaan ibuku telah meng'queen-controlled' bapaku, tetapi hakikatnya itulah sifat dan keperibadian bapaku kerana biasanya dia akan beralah dengan isteri dan anak-anaknya dalam penggunaan kewangan. Baginya pastikan keluarga mendapat dahulu apa yang dihajati dalam melunaskan tanggung-jawabnya.

Aku anak kesayangannya? Kadang-kadang terucap juga kata-kata dari adik-beradikku yang lain tetapi aku melihat berdasarkan kerja keras dan pengorbanannya terhadap keluarga, terpancar kesayangannya kepada keluarganya, kerana kasih sayang dan keharmonian keluarga tidak diperolehi dari keluarganya sewaktu dulu kerana keluarganya telah menyerahkannya kepada neneknya untuk dipelihara. Bapaku adalah merupakan anak kembar dan ibu-bapanya menyerahkan bapaku kepada nenek sebaliknya memelihara adik kembarnya. Namun begitu adik kembarnya telah meninggal dunia sewaktu berusia 10 tahun lalu terjadi perebutan antara mereka untuk mendapatkan semula bapaku tetapi nenekku telah melarikan diri ke hutan dan bekerja sebagai penoreh getah di estet serta hidup dalam penuh kedaifan. Bapaku cuma bersekolah sehingga darjah 3 dan selepas itu terpaksa berhenti untuk mula bekerja menyara kehidupan. Sedangkan adik beradiknya yang lain mendapat persekolahan penuh dan ada yang dihantar ke universiti!

Oleh itu aku yakin bapaku tidak membahagikan kasih terhadap anak-anaknya seperti yang telah terjadi padanya! Namun begitu kerana bapaku seorang penyenyap dan tidak seperti ibuku yang kuat berleter, sering kami adik-beradik gagal mentafsir kecuali aku yang dapat membaca gerak hatinya dan gerak lakunya samada suka atau tidak, gembira atau sedih dan marah atau tidak. Memang segala keperluanku terutama untuk belajar dia akan bertungkus-lumus menyediakan demi melihat aku selesa terutama lampu belajar dan meja selain alatulisku. Sering pada waktu malam (kebiasaanya aku mengulangkaji pelajaran waktu malam) dia bangun dari tidur dan melihat aku dengan pandangan yang aku fahami bahawa 'belajarlah Man demi membebaskan kita dari kemiskinan ini..."

Tuesday, November 6, 2007

Pada tahun 1972, keluargaku telah bertambah bilangan dengan kehadiran adik lelaki. Bapaku juga terus mendapat tambahan rezeki dengan mendapat kenaikan gaji serta dinaikkan pangkat menjadi Mandur Gred 2. Bapaku juga dengan kebijaksanaan ibuku menjadi Menteri Kewangan keluarga, berjaya menambah rumah di bahagian belakang yang kemudiannya dijadikan rumah sewa bagi menambah lagi pendapatan bapaku.

Namun kami terus berusaha dengan ibuku juga selain membela ayam dan itik, juga membuat gerai di halaman rumahku dengan menjual nasi lemak dan kuih-muih. Satu hari ibuku telah memujukku dengan mengatakan bahawa jualan kuih-muih digerai tidaklah menggalakkan dan memberi cadangan agar aku berjaja kuih-muih ke serata ceruk kampung. Pada mulanya malu untuk memulakannya tetapi kerana himpitan kewangan dengan belanja persekolahan yang semakin meningkat, aku tekad menjadi penjaja kuih.

Maka bermulalah kehidupanku sebagai budak penjaja kuih dan suaraku akan bergema melaungkan pekikan kuih...kuih; nasi lemak....kuih-kuih; nasi lemak ... sejak awal pukul 6 pagi (sekarang pukul 5.30 pagi!) hinggalah pukul 9 pagi atau lebih bergantung kepada kelarisan jualan.

Aku menjadi budak penjaja kuih dari umur 8 hinggalah ke 12 tahun! Banyak pengalaman yang ku kutip dan ditempa sepanjang menjadi budak penjaja kuih ini. Ada manis dan ada pahitnya...Aku tidak lagi membawa nasi lemak untuk dijual di sekolah kerana pada satu hari aku telah ditangkap oleh Guru Besar kerana menjalankan perniagaan. Peniaga kantin tempat sekolah ku telah membuat aduan kerana nasi lemaknya tidak laku dan perniagaanku semakin laris sehingga pesanan yang ku dapat mencecah ke 50 bungkus sehari! Pelangganku pula adalah termasuk guru-guru sekolah yang sering memuji keenakkan nasi lemak buatan ibuku.

Dipendekkan cerita aku telah ditangkap dan dikenakan hukuman iaitu sebat di hadapan perhimpunan sekolah. Ketika itu hanya tangisan yang keluar dari hati dengan kemarahan serta kebingungan kenapa kesalahan aku ini sehingga mendapat hukuman sebegini rupa. Namun oleh sebab waktu itu usiaku hanya 8 tahun dan hendak pandang Guru Besar (India) pun bagai nak terkencing, kemarahan itu hanya meletup di dalam hati! Selepas itu pada waktu rehat aku telah dijamu percuma oleh peniaga kantin (Cina) dengan mee goreng dan air sirap! Peristiwa ini begitu melekat dalam ingatanku kerana menjadikan azamku keras seperti batu untuk meneruskan berniaga!

Ingin aku teruskan resepi kejayaan ku ini sekarang kepada anak-anak perempuanku yang semakin kini telah remaja tetapi hasratku terbantut dengan keadaan masyarakat kita kini yang seolah-olah kembali ke zaman Jahilliah dengan kekejaman terhadap kanak-kanak semakin berleluasa....sehingga dirogol dan dibuang, terlalu kejam....

Berbalik kepada rakaman kenangan sewaktu berjaja kuih, pada satu pagi aku rasa tak sedap badan bagai hendak demam. Apabila ku kendong 2 bakul dengan tangan kananku dan 2 lagi bakul di tangan kiriku, aku rasa terlalu berat dan lalu merungut kepada ibu mengatakan keenggananku dan meminta bakul itu diringankan sedikit. Tiba-tiba aku lihat ada airmata yang tumpah dari wajah ibuku lalu menitis ke atas tangan kananku yang sedang mengkendong bakul-bakul kuih tersebut.

"Hanya kaulah harapan kami untuk mendapatkan sedikit wang belanja dapur dan sekolah, kalau harap duit gaji abah tak cukup Man, nanti kalau kita dah senang, tak payahlah Man susah-susah macam ni...pergi ya.."

Lalu tak toleh belakang terus melangkah dan melaung kuih-kuih...nasi lemak.....kuih...kuih....nasi....lemak dengan nada yang kuat dan mendayu-dayu....

Al-Fatihah buat ibuku yang tersayang...Hajjah Sariamin bt Haji Said.

Sunday, November 4, 2007

Berpindah Ke Rumah Baru - Rumah Sendiri

Peristiwa hitam negara pada 13 Mei 1969 turut mengubah nasib hidup kami sekeluarga apabila Menteri Besar Selangor ketika itu YB Dato Harun telah membuka dengan banyaknya lot-lot perkampungan Melayu di sekitar pinggir-pinggir Kuala Lumpur seperti di Ampang, mukim batu, Subang, Petaling Jaya dan banyak lagi. Lot-lot tapak rumah ini dibiayai sepenuhnya oleh kerajaan Negeri Selangor ketika itu khususnya dalam menyediakan prasarana asas seperti jalan tanah dan longkang. Namun begitu sambungan elektrik dan air tidaklah sepantas harapan rakyat dan MB kerana hampir beberapa tahun kampungku Kg Melayu Batu Caves atau dulu dikenali sebagai Kampung Seri Dingin tidak mempunyainya.

Maka bermula dari situ aku mengenali lampu minyak tanah dan lampu gasoline khususnya untuk membaca buku dan mengulangkaji pelajaran. Lot tapak rumah yang mula dibuka pada pertengahan tahun 1970 itu dahulunya adalah bekas kawasan lombong yang ditambak walaupun tidak sepenuhnya, tetapi terpaksa pulalah penduduk bergotong-royong menambak dengan tanah atau pasir.

Bapaku mula mendirikan rumah dengan bantuan Datok ku (ayah kepada bapaku) dan saudara-mara khususnya dari abang saudaraku yang juga merupakan anak angkat kepada ibu dan bapaku kerana telah menjaganya sejak dari kecil kerana kematian ibubapanya. Namanya abang Rosli. Pada akhir tahun 1970, siaplah rumah papan kami dengan mempunyai 3 bilik, ruang tamu, tangga Melaka, ruang dapur, ruang makan dan yang tentunya mestilah ada tandas; dan berpindahlah kami sekeluarga, masa itu kami cuma 4 orang adik-beradik (aku ketiga) ke rumah baru pada bulan Disember 1970!

Oleh kerana masih tiada bekalan air, kerajaan menyediakan satu paip air di hadapan kampung yang akan digunakan oleh semua orang secara bergilir-gilir mengikut masa yang telah ditetapkan oleh ketua kampung. Giliran bapaku jatuh pada antara jam 3-4 pagi dan kami terpaksa bangun pukul 3 pagi untuk membantu bapaku menarik troli (kereta tolak khas buat meletak tong-tong air-dibuat sendiri oleh bapaku!). Setiap trip kami boleh meletakkan 4 atau 5 tong air dan selebihnya kami angkut pakai tangan kerana memang air banyak diperlukan untuk membasuh baju, pinggan-mangkuk dan keperluan pembersihan diri dan lain-lain.

Kami adik-beradik lain terutamanya abang dan aku tidak boleh tidur lagi selepas itu kerana kami perlu pula bersiap untuk pergi ke sekolah di Jalan Ipoh, Batu 5. Waktu itu aku baru mulakan persekolahanku darjah satu!

Tugas aku ke sekolah bukan setakat belajar sahaja, malah aku terpaksa membawa lebih-kurang 20 bungkus nasi lemak untuk dijual di sekolah, untuk menampung belanja persekolahan. Abang ku juga turut membawa lebih kurang 30 bungkus nasi lemak untuk tujuan yang sama. Cuma kakak saja yang tidak mahu sebab malu!

Naik bas pada masa itu bukan macam sekarang kerana orang terlalu ramai sementara kenderaan awam amat kurang berbanding sekarang. Hasilnya kami terpaksa berebut-rebut untuk naik bas, kadang-kadang terpaksa bergantung di hujung tangga bas!

Kapur dari Barus dan Hamzah dari Fansur...

Rugilah kita sebagai manusia tidak mahu menggunakan akal fikiran untuk mengkaji sesuatu...itulah kata-kata yang pada mulanya kuanggap seperti kata-kata leteran nenek tua kepada cucunya, namun apabila merengkuh zaman remaja dan dewasa, kata-kata itu bagaikan azimat penting dari Allahyarhamah nenek ku itu.
Rupa-rupanya kata-kata itu adalah kata firman yang terdapat dalam kitab Al-Quran! Al-fatihah untuk nenek ku Hajjah Lijah bt Hj Taib.
Dalam meniti kehidupan seterusnya, aku memang suka membaca dari buku fisyen hinggalah ke buku sejarah-sejarah kehidupan manusia istimewa. Salah seorang yang ku kagumi dan sehingga kini masih ku kaji akan hasil-hasil tulisannya adalah saudara Hamzah Fansuri. Ada yang kata dia lahir di Tanah Melayu, iaitu di Pantai Timur dan ada yang kata di ibunegeri lama Kota Siam, namun yang pentingnya banyak sejarah hidupnya dikutip dari Pulau Sumatera, iaitu negeri Barus atau Fansur!
Kutitipkan hasil kajian dari Wikipedia Indonesia ini untuk tatapan semua:-
KAPUR barus seakan tidak bisa dipisahkan dari kota kecil di pantai barat Pulau Sumatera yang menjadi tempat asalnya, yaitu Barus yang memiliki nama lain Fansur.

Sedangkan Hamzah al Fansuri adalah sosok ulama sufi dari Barus yang namanya menggegerkan dunia Islam lewat syair-syair sufistiknya. Kapur dari Barus dan Hamzah dari Fansur adalah dua kisah dari zaman yang berbeda yang telah mengangkat nama kota ini dalam peta dunia.

Nama tempat Fansur atau Barus yang dikaitkan dengan penghasil kayu kamper sebagai penghasil kapur (kamfer atau al-kafur dalam bahasa Arab) terdapat dalam banyak sumber asli Arab, Persia, dan China dalam berbagai buku perjalanan, botani, kedokteran, dan pengobatan. Kapur, yang dalam bahasa Latin disebut camphora, merupakan bagian dalam (inti) kayu kamfer yang padat berisi minyak yang harum.

Al-Kindi, salah seorang intelektual Arab, menyebutkan kapur barus sebagai salah satu unsur penting untuk membuat wangi-wangian. Sekitar abad ke-8, kapur barus merupakan salah satu dari lima rempah dasar dalam ilmu kedokteran Arab dan Persia. Empat unsur yang lain adalah kesturi, ambar abu-abu, kayu gaharu, dan safran. Pada zaman Abbasiyah, hanya orang kaya dan para pemimpin saja yang menggunakan pewangi dari air kapur barus untuk cuci tangan selepas perjamuan makan.

Ibnu Sina atau yang dalam literatur Eropa dikenal sebagai Avicena, dalam bukunya yang terkenal tentang ensiklopedia pengobatan dan obat-obatan, yaitu Al Qanun Fi al-Tib, mencatat manfaat kamfer sebagai obat penenang dan mendinginkan suhu badan yang tinggi. Kamfer juga dipakai sebelum dan sesudah pembedahan, sebagai obat liver, obat diare, sakit kepala, mimisan, dan sariawan. Kapur barus juga dipakai untuk memandikan jenazah sebelum dikuburkan. Variasi penggunaan kapur barus ini menyebabkan nilai jualnya sangat tinggi.

Manfaat kapur barus ini kemudian menyebar ke Yunani dan Armenia karena pada periode tersebut ilmu kedokteran dari Arab dan Persia menjadi acuan dunia. Nilai jual kapur barus pun kian mendunia.

Namun, produksi kapur barus yang merupakan komoditas perdagangan saudagar dari berbagai penjuru dunia itu kini tak lagi bisa ditemui di Barus. Pembuatan kapur barus seakan tak pernah dikenal di kota tersebut.

Kayu kamfer yang menjadi sumber kapur barus juga sulit lagi ditemui. Pembukaan hutan untuk transmigran Jawa di Mandua-Mas dan alih fungsi hutan untuk perkebunan kelapa sawit, dinilai sebagai penyebab hilangnya kayu kamfer tersebut. "Tak ada lagi masyarakat Barus yang tahu tentang cara pengolahan kayu kamfer menjadi kapur barus. Bahkan, wujud pohon kamfer pun kini sulit ditemukan di sini, sepertinya pohon itu telah lama musnah. Sejarah kota ini telah terputus," ungkap Tajuddin Batubara, tokoh masyarakat Barus.

JEJAK Hamzah al Fansuri atau Hamzah dari Fansur yang hidup pada abad ke-16 hingga ke-17, juga hampir sama samarnya dengan kisah tentang kapur barus. Dari keberlangsungan ajarannya, sulit untuk meyakinkan orang, pemikir sufistik itu berasal dari Fansur karena jejak-jejak ajarannya tak bisa lagi ditemui di kota ini. Bukti tentang kaitan antara Hamzah dan Fansur hanya bisa ditemukan lewat syair-syair sufistiknya yang sarat makna.

Menurut sastrawan Abdul Hadi MW, Hamzah Fansuri merupakan pencipta "syair Melayu" yang bercirikan puisi empat baris dengan pola sajak akhir "a-a-a-a". Bakatnya sebagai sastrawan besar tampak dalam kesanggupan kreatifnya merombak bahasa lama menjadi bahasa baru dengan cara memasukkan ratusan kata Arab, istilah konseptual dari Al Quran dan falsafah Islam. Bahasa ini lantas tampil sebagai bahasa intelektual yang dihormati sebab dapat menampung gagasan baru yang diperlukan pada zaman itu.

Peranan penting Hamzah al Fansuri dalam sejarah pemikiran dunia Melayu Nusantara bukan saja karena gagasan tasawufnya, tetapi puisinya yang mencerminkan pergulatan penyair menghadapi realitas zaman dan pengembaraan spiritualnya.

Salah satu karya penting dari Hamzah Fansuri adalah Zinat Al-Wahidin yang ditulis pada akhir abad ke-16 ketika perdebatan sengit tentang paham wahdat al-wujud sedang berlangsung dengan tegang di Sumatera. Teks ini diyakini oleh para peneliti sebagai kitab keilmuan pertama yang ditulis dalam bahasa Melayu.

Hamzah Fansuri juga dikenal sebagai seorang pelopor dan pembaru melalui karya-karya Rubba al Muhakkikina, Syair Perahu, dan Syair Dagang. Kritiknya yang tajam terhadap perilaku politik dan moral raja-raja, para bangsawan, dan orang-orang kaya, menempatkannya sebagai seorang intelektual yang berani pada zamannya.

MEMANG, sampai kini belum ada kesepakatan di antara para ahli apakah Hamzah menamakan dirinya Fansuri karena dia lahir di Barus, atau karena dia pernah hidup dan bekerja di tempat itu. Tetapi, yang jelas dia kenal pelabuhan itu dan menghabiskan sebagian hidupnya di situ.
Nama Barus juga muncul beberapa kali dalam karya-karyanya. "Hamzah ini asalnya Fansuri, Mendapat wujud di tanah Shahrnawi, Beroleh khilafat ilmu yang ’ali, Daripada ’Abd al-Qadir Jilani...," demikian salah satu syairnya.

Kedekatan penyair sufi ini dengan lingkungan Barus, dengan lautnya, penghidupan, dan budaya masyarakatnya, juga bisa dilihat dari syairnya yang lain, "Hamzah di negeri Melayu, Tempatnya kapur di dalam kayu...".

Tetapi, kisah Barus sebagai penghasil kapur barus memang telah pupus. Sebagaimana dituliskan oleh Hamzah Fansuri dalam syairnya, pelajaran tentang "mati" seharusnya memberi pelajaran tentang hidup. (aik)

Miskin Kota Miskin Desa

Zaman kecilku tiada apa yang hendak dibanggakan. Tinggal di rumah kuarters untuk pekerja-pekerja kilang tempat bapaku bekerja yang cuma mempunyai 2 bilik, bapaku terpaksa menyambung rumah tersebut demi menambah ruang untuk kami sekeluarga yang ketika itu mempunyai 4 anak termasuk aku.

Bapaku memang berasal dari pinggir kota dan ibuku pula berasal jauh sedikit dari pinggir kota (waktu itu memang kampung). Bekerja sebagai pekerja kilang dan ibuku pula sebagai surirumah sepenuh masa, memang kami sekeluarga dihimpit kesusahan dari segi wang ringgit, tetapi dengan bangganya aku boleh beritahu kami tak pernah miskin kasih sayang. Hidup kami waktu itu sering diisi dengan gurau-senda dan ketawa.

Berkat kerajinan dan kesungguhan bapaku bekerja (serta taat), bapaku dinaikkan gaji serta pangkat sehinggalah bergelar Mandur Gred Bawah. Ibuku pula bersama aku dan abang kakakku tolong-menolong melakukan kerja-kerja melipat dan memasukkan broser dalam plastik untuk dimasukkan dalam tin-tin susu sebuah kilang susu. Bukan kami sekeluarga sahaja yang dapat kerja sub-kontrak ini, tapi seingat aku ramai lagi keluarga di kuarters tersebut melaksanakan kerja part-time ini untuk menambah pendapatan. Ibuku juga membela ayam untuk disembelih ketika hari-hari raya sahaja, tentulah Aidilfitri dan AidilAdha! Memang kami hanya dapat rasa masak ayam waktu hari raya saja! Namun begitu oleh kerana kawasan rumah terhad, nak bercucuk tanam pun tak dapat!

Terngiang-ngiang lagi kata-kata ibuku iaitu miskin orang desa; mereka takkan kebuluran selagi mereka rajin tangkap ikan dan tanam sayur. Yang nak kena beli cuma beras, gula dan garam saja. Namun miskin orang kota lagi kalut sebab awal-awal pagi lagi kena keluar duit beli itu dan ini demi kehidupan. Kalau tak ada duit maknanya silap-silap haribulan memang boleh kebuluran!

Justeru sampai sekarang, aku sering bertanya kepada isteriku cuba pandang-pandang dan tengok-tengok jiran sebelah kalau-kalau ada yang hidup susah jangan sampai tak ada benda nak makan. Kita sebagai jiran seharusnya ambil tahu (bukan nak jaga tepi kain orang!) tapi takut memang betul tak ada duit nak beli makanan.

Jadi pesan saya kepada sahabat-sahabat kalau terdengar jiran-jiran yang dapat imbuhan kena berhenti kerja; tengok-tengokkanlah sebab duit imbuhan katakan RM100,000 yang diperolehi dari imbuhan tersebut bukannya boleh bertahan lama kalau tak dapat cari kerja lain atau habis kerana buat berniaga!

Bermulanya Perjalanan Hidup Ku

Aku memang minat menulis sejak dari kecil lagi. Cita-cita pun dulu memang nak jadi wartawan atau penulis. Bakatku berkembang sejak tingkatan satu apabila sering memonopoli hadiah-hadiah sayembara puisi dan satera apabila sajak-sajak puisiku sering mendapat tempat pertama, kedua dan ketiga sekaligus! Itu tak masuk lagi cerpen-cerpen yang juga sering hadiah!

Itulah kenanganku. Masa berubah dan bila meningkat usia memasuki remaja, jiwaku sudah berubah untuk mencari sesuatu yang lebih bernilai untuk mengubah wajah keluarga, mengeluarkan kami sekeluarga dari lembah kemiskinan dan sekurang-kurangnya akulah yang jadi pertaruhan untuk melaksanakannya! Beratnya beban harapan yang terpaksa ku galas apabila sering ibuku berulang-kali membuat pesanan dan leteran.

Typewritter terpaksa ku pisahkan dari sisi katil bila saja aku mendapat tawaran dari Intitut Teknologi Mara (sekarang UiTM). Memang sebelum ini ada tawaran-tawaran dari universiti lain tetapi aku senyapkan kerana memang cita-citaku ingin meneruskan pembelajaran tingkatan 6 untuk melayakkan aku memasuki ITM dalam bidang kewartawan. Namun rahsiaku pecah apabila adikku dapat menceroboh ruang bilikku (bukan bilik sebenarnya kerana aku tidur di bahagian belakang rumah belakang dapur) dan menjumpai surat tawaran tersebut dan surat tersebut dengan cepatnya sampai ke tangan ibuku.

Demi melihat airmata ibuku yang tumpah kerana melihat keenggananku menyambung pelajaran ke ITM itu, luruhlah segala cita-cita itu di jiwaku. Luputlah segala impian untuk menjadi penulis dan dengan segera cita-cita baru ku semat dalam hatiku...iaitu demi mengubah nasib kami dari keluarga miskin, aku harus melangkah segera ke ITM.

Sekarang sudah terbukti hikmahMu Ya Allah!