Mukadimah

Hasil dari penulisan puisi dan rancangan hendak menghasilkan buku pertama saya, tergerak hendak melagukan puisi-puisi tersebut di dalam bentuk lagu dan melodi; melihatkan anak-anak saya lebih teruja mendengar lagu dari membaca lalu terhasillah album ini yang mengandungi lagu-lagu puisi ketuhanan, nasyid, motivasi dan nasihat.

Saya mengumpamakan album ini bagaikan 'sebuah buku yang boleh didengar' kerana sebagai seorang yang bukan dilahirkan sebagai penyanyi dan pemuzik, maka sudah tentulah pertolongan dari Allah yang boleh menyebabkan album ini dapat disiapkan. Alhamdulillah.

Album ini bukanlah tujuan utamanya untuk dijual; oleh itu saya izinkan sesiapa yang berminat utk mendengar dan meng'download' lagu-lagu ini ke dalam PC mereka; adalah dialu-alukan. Sekiranya ada yang berminat ingin mendapatkan CD yang lengkap bersama cover, tentulah sedikit kos akan diperlukan untuk menyalin CD dari komputer 'home studio' saya serta penghantaran.

Thursday, January 21, 2010

Matlamat Hidup Pertama 1

Matlamat ini wujud setelah timbul beberapa peristiwa dalam hidupku.  Ada dua peristiwa yang begitu melekat di benak fikiran sehinggalah kini, walaupun telah ku semai dan ku belai hati agar menjadikan peristiwa ini sebagai hikmah yang menyedarkan aku, bukannya untuk disimpan sebagai kenangan yang menyakitkan hati dan mendidik hati agar menjauhkannya menjadi dendam atau virus penyakit di dalam hati.

Aku hanya berupaya melihat dari sudut lain selain keseronokan hidup sebagai kanak-kanak setelah berusia 9 atau 10 tahun. Bermula dari usia ini aku boleh menilai dan menganalisa (mengikut akal fikiran semasa) beberapa perkara dan mula menyimpan angan-angan untuk membina masa hadapan berdasarkan peristiwa-peristiwa yang meruntun hati tersebut.

Peristiwa pertama di suatu petang kehadiran pakcikku (yang digelar mamak-mengikut adat orang minangkabau) datang ke rumah dengan muka bengis dan merengus. Perbualan dengan arwah ibuku dangan abangnya itu yang mulanya perlahan kemudiannya menjadi kuat dan diselang-seli dengan bentakan, jeritan teriakan disulam bersama maki-hamun dan caci-mencaci kedua belah pihak. Berdasarkan sejarah yang telah ku ketahui, mamakku ini memang panas baran tetapi baik hatinya serta 'berada' orangnya kerana dia bekerja dengan jabatan kerajaan sebagai renjer perhutanan. Arwah ibuku pula memang dikenali sebagai orang yang panas baran juga serta berupaya melepaskan kata-kata 'laser' yang pada pendapatnya benar dan sekiranya dia merasakan dia di pihak yang benar.

Dipendekkan cerita rupanya mereka bertengkar kerana rumah kos rendah yang telah dibeli bersama atas nama ibuku suatu waktu dahulu diminta oleh mamakku kerana terdapat beberapa tunggakan bayaran telah tidak dijelaskan oleh ibuku (atau bapaku). Rumah teres yang berada di Pekan Kuang itu tidaklah mahal ketika itu bernilai lebih RM5,000 sahaja (sekitar awal tahun 70an) dan bayaran tertunggak yang telah dijelaskan oleh mamakku lebihkurang RM1000. Yang meruntun hatiku apabila terbit kata-kata penghinaan dari mamakku yang mengatakan bapaku tak mungkin dapat menyelesaikan tunggakan itu dan memaksa ibuku menukar namanya kepada nama beliau.  Ibuku membantah kerana bapaku juga telah menjelaskan bayaran lebih RM1000 dan ibuku tidak mahu menyerahkan rumah tersebut kepada abangnya dan menjelaskan abangnya telah banyak mempunyai tanah dan rumah dan kenapa rumah ini menjadi rebutan pula.

Yang menghairankan bila bapaku pulang dari kerja, mamakku cepat-cepat minta diri dan membuatkan bapaku terpinga-pinga dengan kejadian itu dan melihat pula ibuku menangis kerana pertengkaran tersebut.  Bila bapaku mengetahui sahaja cerita sebenar, bapa ku lihat termenung dan duduk menyendiri di tangga rumah.  Ibu pula sibuk mencari-cari duit-duit yang disimpannya di dalam bantal, bawah tikar, sudut-sudut almari dan mengeluarkan barang-barang kemas yang tak seberapa termasuk cincin.

Aku pula yang memang berada di bawah kolong rumah keluar dan melihat bapaku seolah mengesat airmata, lalu setelah memberi ayam makan dan memasukkan ayam-ayam tersebut ke reban, terus ke atas rumah dan memasuki bilik. Aku mencari tabung ayam dan kemudian ku serah pada ibuku. Ku pecahkan tabung tersebut di hadapan ibu (adalah pulu-puluh ringgit sebab banyak duit 5 dan 10 sen saja). Aku terus mandi untuk ke surau bersembahyang maghrib. Sepanjang perjalanan itu aku bertekad akan membebaskan diri dan keluarga dari lembah kemiskinan yang menyebabkan mudah orang lain menghina dan mencaci-maki di atas kelemahan kita ini...

Aku tak berapa tahu bagaimana akhirnya mereka menyelesaikan perkara itu tetapi menurut cerita yang aku dengar dari Mak Usu ku ibu-bapaku telah berkunjung ke rumah mamakku dan membayar tunggakan tersebut dan mengambil semua resit-resit bayaran serta geran rumah tersebut. Bapaku juga melangsaikan bayaran penuh ke atas baki harga rumah tersebut di pejabat Daerah di Gombak dan mengikut cerita yang aku dengar kemudiannya dari ibuku, bapaku telah dapat pinjaman dari majikannya dan pembayarannya secara potongan gaji.

Aku tidak menyalahkan sesiapa. Selepas itu kelihatan mereka begitu mesra semula seolah-olah tiada apa yang pernah berlaku dan hubungan persaudaraan itu terus kekal sehinggalah mereka berpindah ke alam lain.Al-Fatihah....

Friday, January 8, 2010

Air Setitik/ A Drop of Water: Bagian VI: Pengantar Perjalanan Diri-Benarkah Allah SWT itu Esa?

Air Setitik/ A Drop of Water: Bagian VI: Pengantar Perjalanan Diri-Benarkah Allah SWT itu Esa?

Mengenal diri yang sebenar-benarnya diri. ( Bagian pertama Pengantar Ilmu Tasawuf )
Ini mungkin sebagai permulaan untuk aku memperkenalkan ilmu mengenal ini kepada isteriku, anak-anakku dan sahabat-sahabat yang ingin mencari-cari.... Sekurang-kurangnya setelah aku berhijrah ke alam lain, mereka dapat melihat dan membaca serta mungkin mahu mengkaji lebih lanjut lagi, alhamdulillah titipan-titipan ini mungkin boleh menjadi asas atau panduan. Jangan takut, kita takkan mungkin gila untuk mempelajarinya sekiranya niat kita baik untuk Nya seadanya! ISLAM ITU WUJUD ATAS PERKARA GHAIB DAN NYATA...fahamkanlah ini.