Mukadimah

Hasil dari penulisan puisi dan rancangan hendak menghasilkan buku pertama saya, tergerak hendak melagukan puisi-puisi tersebut di dalam bentuk lagu dan melodi; melihatkan anak-anak saya lebih teruja mendengar lagu dari membaca lalu terhasillah album ini yang mengandungi lagu-lagu puisi ketuhanan, nasyid, motivasi dan nasihat.

Saya mengumpamakan album ini bagaikan 'sebuah buku yang boleh didengar' kerana sebagai seorang yang bukan dilahirkan sebagai penyanyi dan pemuzik, maka sudah tentulah pertolongan dari Allah yang boleh menyebabkan album ini dapat disiapkan. Alhamdulillah.

Album ini bukanlah tujuan utamanya untuk dijual; oleh itu saya izinkan sesiapa yang berminat utk mendengar dan meng'download' lagu-lagu ini ke dalam PC mereka; adalah dialu-alukan. Sekiranya ada yang berminat ingin mendapatkan CD yang lengkap bersama cover, tentulah sedikit kos akan diperlukan untuk menyalin CD dari komputer 'home studio' saya serta penghantaran.

Sunday, November 4, 2007

Berpindah Ke Rumah Baru - Rumah Sendiri

Peristiwa hitam negara pada 13 Mei 1969 turut mengubah nasib hidup kami sekeluarga apabila Menteri Besar Selangor ketika itu YB Dato Harun telah membuka dengan banyaknya lot-lot perkampungan Melayu di sekitar pinggir-pinggir Kuala Lumpur seperti di Ampang, mukim batu, Subang, Petaling Jaya dan banyak lagi. Lot-lot tapak rumah ini dibiayai sepenuhnya oleh kerajaan Negeri Selangor ketika itu khususnya dalam menyediakan prasarana asas seperti jalan tanah dan longkang. Namun begitu sambungan elektrik dan air tidaklah sepantas harapan rakyat dan MB kerana hampir beberapa tahun kampungku Kg Melayu Batu Caves atau dulu dikenali sebagai Kampung Seri Dingin tidak mempunyainya.

Maka bermula dari situ aku mengenali lampu minyak tanah dan lampu gasoline khususnya untuk membaca buku dan mengulangkaji pelajaran. Lot tapak rumah yang mula dibuka pada pertengahan tahun 1970 itu dahulunya adalah bekas kawasan lombong yang ditambak walaupun tidak sepenuhnya, tetapi terpaksa pulalah penduduk bergotong-royong menambak dengan tanah atau pasir.

Bapaku mula mendirikan rumah dengan bantuan Datok ku (ayah kepada bapaku) dan saudara-mara khususnya dari abang saudaraku yang juga merupakan anak angkat kepada ibu dan bapaku kerana telah menjaganya sejak dari kecil kerana kematian ibubapanya. Namanya abang Rosli. Pada akhir tahun 1970, siaplah rumah papan kami dengan mempunyai 3 bilik, ruang tamu, tangga Melaka, ruang dapur, ruang makan dan yang tentunya mestilah ada tandas; dan berpindahlah kami sekeluarga, masa itu kami cuma 4 orang adik-beradik (aku ketiga) ke rumah baru pada bulan Disember 1970!

Oleh kerana masih tiada bekalan air, kerajaan menyediakan satu paip air di hadapan kampung yang akan digunakan oleh semua orang secara bergilir-gilir mengikut masa yang telah ditetapkan oleh ketua kampung. Giliran bapaku jatuh pada antara jam 3-4 pagi dan kami terpaksa bangun pukul 3 pagi untuk membantu bapaku menarik troli (kereta tolak khas buat meletak tong-tong air-dibuat sendiri oleh bapaku!). Setiap trip kami boleh meletakkan 4 atau 5 tong air dan selebihnya kami angkut pakai tangan kerana memang air banyak diperlukan untuk membasuh baju, pinggan-mangkuk dan keperluan pembersihan diri dan lain-lain.

Kami adik-beradik lain terutamanya abang dan aku tidak boleh tidur lagi selepas itu kerana kami perlu pula bersiap untuk pergi ke sekolah di Jalan Ipoh, Batu 5. Waktu itu aku baru mulakan persekolahanku darjah satu!

Tugas aku ke sekolah bukan setakat belajar sahaja, malah aku terpaksa membawa lebih-kurang 20 bungkus nasi lemak untuk dijual di sekolah, untuk menampung belanja persekolahan. Abang ku juga turut membawa lebih kurang 30 bungkus nasi lemak untuk tujuan yang sama. Cuma kakak saja yang tidak mahu sebab malu!

Naik bas pada masa itu bukan macam sekarang kerana orang terlalu ramai sementara kenderaan awam amat kurang berbanding sekarang. Hasilnya kami terpaksa berebut-rebut untuk naik bas, kadang-kadang terpaksa bergantung di hujung tangga bas!

2 comments:

Wan said...

Wah..Tahniah. Satu permulaan blog yang cukup baik dan ada sedikit menyentuh perasaan. Saya ni kalau dengar atau baca bab orang2 susah, mesti syahdu. Tapi abg Rozman tak la sesusah mana sangat kot. Apa2 pun tahniah sekali lagi atas permulaan blog personal ni. Selamat menulis!

hjrozman said...

Cerita di atas adalah kenangan ku sewaktu kecil dulu. Cerita ini ku ceritakan semula agar aku dan keluargaku mengingati setiap detik dan nikmat yang ada sekarang agar senantiasa bersyukur kepada Allah SWT. Ianya juga memotivasiku agar tidak lari dari cahaya Allah dalam mengharungi hidup di dunia ini dan senantiasa menjaga sarung jasad dan roh yang dibawa bersama ini...